Keracunan Makanan

 Dalam tiga hari ini kondisi badan saya sedang “not delicious” banget =).  Permasalahan utamanya gara-gara saya salah makan, simpelnya keracunan makanan begitu.  Meskipun untuk memastikan kalo saya benar-benar keracunan adalah dengan cara tes lab makanan serta memeriksakan output yang kita keluarkan seperti feses, darah, atau muntah untuk diperiksakan.  Walau tidak melewati serangkaian tes tersebut, saya sudah mengira kalo saya keracunan makanan berdasarkan tanda-tanda alamiah yang ditimbulkan.

Berawal  ketika saya ditawari sepiring rujak serut oleh Ibu saya yang baru saja pulang dari Bogor.  Rujak itu di beli Ibu saya dipinggir jalan, kata Ibu sih iseng saja.  Tumben juga, biasanya beliau termasuk orang tua yang jarang jajan.  Berhubung saya penggemar rujak, tanpa ba-bi-bu langsung hantam kromo deh sampe ludes.  Awal makan, sudah terasa ada yang janggal.  Rasa rujak agak sedikit berbeda.  Sekali makan terasa, dua kali makan juga masih terasa, tapi anehnya saya teruskan hingga  suapan terakhir.  Mungkin karena saat itu gelora lapar saya sedang dahsyat-dahsyatnya sehingga mengalahkan alarm-alarm bahaya dari tubuh saya.  Padahal saya biasanya peka banget kalo makanan sudah kenapa-kenapa. Ya sudah takdir juga kali ya :).

Singkat cerita beberapa jam kemudian saya terserang mual dan sakit perut, diikuti dengan diare.  Esok harinya semakin parah, menci-menci terus-terusan,  sayapun terserang demam,  mual dan juga muntah-muntah.  Seketika itu rasanya badan saya lemas. Lemas sekali seperti kain sarung.   Apa yang terjadi pada saya, dialami juga oleh ibu.  Bedanya ibu saya hanya terserang diare dengan jangka waktu yang sebentar.

Usut punya usut, kami memakan makanan yang sama, rujak serut.  Hanya porsi yang saya makan jauh lebih besar dari yang ibu makan.  Kalo saya makan sepiring, ibu saya paling Cuma dua sendok tok.  Maka, diarenya pun hanya sebentar dan cukup dengan minum teh pait langsung mampet.   Sementara saya, berulang kali minum teh pait yang ada malah muntah-muntah.  Alternatif pilihan saya pun minum jamu yang saya pikir paling tokcer.  Meskipun jamu itu rasanya pahit minta ampun tapi cukup ampuh juga membuat mampet.  Sementara untuk penurunan demamnya, saya lebih milih minum parasetamol saja.  Berangsur-angsur pun kondisi saya mulai memulih, meskipun efek kliyengan masih ada.

Dari sana akhirnya mulai gugling-gungling tentang apa dan kenapa serta penganan dalam masalah keracunan makanan.  Dugaan saya sih bahwa makanan tersebut terkena bakteri E-Coli (haduh ampun dah!).  Soalnya merujuk dari tanda-tanda yang ditimbulkan makanan yang sudah terkontaminasi bakter e-coli adalah diare, kram perut, mual dan muntah, serta demam sama seperti yang saya rasakan.

e-coli

Penampakan Bakteri E-Coli (Sumber : disini)

Untuk masa pengobatan orang dewasa sehat bisa sembuh dari infeksi bakteri ini setelah sekitar 7 hari.  Yang paling kasihan kalo yang tekena infeksi e-coli itu anak-anak kecil, orang tua atau orang yang imunitasnya sedang lemah-lemahnya karena diarenya bisa sangat parah dan juga bisa menjadi masalah ginjal. Ditambah lagi, infeksi e-coli ini mirip seperti gejala pencernaan biasa, sehingga kadang kurang penanganan yang tepat.  Saya masih ingat betul beberapa bulan yang lalu, tetangga saya ada yang meninggal karena diare yang parah.

Sementara untuk pengobatan keracunan makanan kalo yang standar sebaiknya banyak minum air putih, supaya gak kena dehidrasi akibat cairan yang banyak keluar.  Ada yang bilang minum air kelapa, teh yang dicampur madu, air jahe, jus lemon, yoghurt ataupun makan pisang dan apel.  Yang lain-lainnya itu sih belum saya coba, tapi kalo air putih selalu saya usahakan minum terus.  Kalo gak mempan pake cara alami sebaiknya cepet-cepet ke dokter supaya mendapat penanganan yang lebih tepat.

Gara-gara kejadian itu jadi agak was-was makan dipinggir jalan.  Kan kita gak tau bahan yang diolah bagus apa enggak, airnya darimana, cara ngolahnya juga gimana.  Meskipun gak semuanya makanan pinggir jalan itu berbahaya loh ya, tapi memang ada baiknya berhati-hati.  Apalagi bagi yang punya anak, duh mikir seribu kali deh kalo mau jajan sembarangan.

Meskipun gara-gara diare kemarin itu berat badan saya berkurang satu kilo.  Tapi ogah juga ah kalo nurunin BB harus pake diare dulu, hehehe..

 

Advertisements

6 thoughts on “Keracunan Makanan

  1. @akucatcil: iya mak, mending berhati-hati ya, daripada sampe demam segala untung gak pingsan hehe. Wah kerang hijaunya udah lama ya mak. Harus ati2 juga nih.

  2. haha. lain kali kalau mau makan doa dulu mbak aku juga sering ga kebeneran makannya, musti ati-ati kadang sampe paranoidnya sampe aku cium dulu makanannya itu basi apa ga kalau pas makan sayur, kalau rujak si aku emang pantangan

  3. @moocen : hahaaa iya kali ya krna gak doa dulu mknnya :)), eh ya ampun mbak sampe parno gitu.tp parno kdg malah jd lebih hati2 ya.hehe.trims sdh brrkunjung ya:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s